Perselingkuhan: Dikhianati, berbohong, ditangkap. Dan sekarang?


ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Orang-orang yang tahu bahwa pasangan mereka selingkuh sering kali tetap terganggu. Bisakah seseorang berbicara tentang perselingkuhan "trauma"?

Christoph Kröger: Tidak, karena secara obyektif, perselingkuhan tidak mewakili bahaya fana, namun secara subyektif, banyak penderita tampaknya merasa terancam eksistensial oleh perselingkuhan pasangannya - di mana perselingkuhan tidak selalu berarti bahwa seks terlibat. Penipuan selalu dimulai ketika saya melanggar batas-batas hubungan utama saya, dan di mana batas-batas ini berjalan, masing-masing pasangan menentukan sendiri. Bahkan klien dengan latar belakang yang sangat konservatif telah datang ke terapi kami karena salah satu dari mereka telah berciuman di sebuah pesta. Mereka sama-sama sangat dituduh sebagai pasangan dalam perselingkuhan yang serius: mereka lebih rentan terhadap depresi daripada mereka yang telah jatuh miskin dan juga menderita gejala-gejala kecemasan yang serupa dengan mereka yang mengikuti kecelakaan mobil yang serius.



ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Apa gejalanya?

Christoph Kröger: Gangguan tidur, ketakutan, tegang, tantrum. Ketidakpastian konstan, yang harus dikurangi dengan kontrol permanen. Juga, menghidupkan kembali situasi masa lalu yang tiba-tiba adalah reaksi khas - dicampur dengan fantasi Anda sendiri yang dapat dipicu oleh beberapa detail sehari-hari. Tempat tidur: Dia bersamanya saat berhubungan seks, apa yang sebenarnya terjadi di sana? Restoran favorit kami: Apakah dia memikirkannya sepanjang waktu kami di sini terakhir kali? Dalam terapi kami, pertama-tama kami mencoba mengendalikan gejala kecemasan ini dan menciptakan suasana di mana pasangan dapat berbicara satu sama lain lagi.



ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Sebagai terapis, Anda perlu merealisasikan situasi yang sangat emosional. Bagaimana cara kerjanya?

Christoph Kröger: Pertama-tama, kami memiliki batasan yang jelas. Batas pertama: Hubungan eksternal harus diselesaikan, paling lambat setelah sesi kelima. Kalau tidak, kami tidak akan melanjutkan terapi.

ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Beberapa orang yang tidak setia berkata, "Aku tidak bisa memutuskan!"

Christoph Kröger: Saya dengan jelas mengatakan kepadanya: "Keputusan ini harus dibuat, jika Anda tidak dapat melakukannya sekarang, tidak apa-apa, Anda dapat kembali lagi nanti." Lalu saya berpaling kepada pasangan itu: "Anda tahu suami / istri dan diri Anda lebih baik daripada saya. Berapa lama Anda bersedia dan bisa menunggu dan bagaimana Anda bisa menggunakan waktu ini untuk mendapatkan kejelasan lebih banyak pada diri Anda sendiri?" Siapa yang tidak memutuskan, keputusan itu akan diambil cepat atau lambat.



ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Apa Selanjutnya - Jika Berlanjut?

Christoph Kröger: Kami juga menarik batasan-batasan ke lingkungan: siapa yang bisa dipercaya dan siapa yang tidak bisa melakukan semuanya? Kami melakukan terapi pasangan, tidak perlu memiliki suara dalam ibu mertua dan semua teman-temannya. Dan kami memisahkan konflik dari anak-anak: tidak ada argumen di depan mereka, tidak ada manipulasi. Ini juga tentang bagaimana cara berdebat. Apa pertarungan yang adil? Bagaimana saya bisa mengendalikan emosi saya untuk menghindari eskalasi? Apa kondisi yang wajar untuk perselisihan? Sebagai contoh, setelah jam sembilan malam dan dua cognac Anda tidak harus memulainya. Kami juga membahas hal-hal yang sangat praktis: Seks, bukankah kita masih memilikinya atau tidak? Apakah kita tidur di tempat tidur atau tidur secara terpisah?

ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Ketika Anda menemukan Anda telah ditipu, Anda terus bertanya pada diri sendiri, "Dan sekarang?" Mari kita membahas beberapa situasi klasik: dia bilang itu sudah berakhir, tapi aku masih memata-matai ponselnya. Oke atau dilarang?

Christoph Kröger: Sebagian besar, itulah yang terjadi secara impulsif. Anda menginginkan keamanan. Tapi pertama-tama, seseorang mencapai paling banyak keamanan semu: Mungkin dia sudah lama mengakuisisi ponsel kedua? Kedua, perilaku ini memperburuk ketidakpercayaan timbal balik. Ketiga, saya tidak memenangkan seseorang melalui kontrol. Satu cara: Mitra setuju bahwa orang yang terluka dapat melihat telepon kapan saja untuk memenuhi kebutuhan akan keamanan subjektif - seperti yang saya katakan, tidak ada kepastian yang nyata. Akan lebih baik untuk menyerah dan bukannya belajar untuk menanggung ketidakpastian objektif, ketakutan akan kehilangan dan cedera. Itu adalah tujuan terapi kami.

ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Berapa kali Anda berhubungan seks? Kemana-mana? Apakah Anda memiliki sweter yang saya berikan untuk ulang tahun saya? Berapa banyak detail yang harus diungkapkan oleh ketidaksetiaan?

Christoph Kröger: Ini adalah pedang bermata dua. Saya mengerti bahwa penting bagi negara pedalaman untuk mengetahui hal-hal tertentu.Di sisi lain, banyak penderita hanya mengembangkan ide-ide figuratif berdasarkan detail tertentu, yang menyebabkan jijik, jijik dan cedera baru dan yang tidak bisa mereka singkirkan. Untuk mengarahkan tindakan penyeimbangan ini milik tugas terapeutik kami.

ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Pertanyaan kompulsif yang tertipu biasanya muncul dari perasaan: "Saya hanya tahu setengah kebenaran!"

Christoph Kroeger: Benar, sering orang yang terlibat menggunakan taktik salami. Dia awalnya menahan informasi karena takut mereka memprovokasi pasangan pelarian berikutnya yang mungkin bahkan lebih besar. Sebagai contoh, ini sangat menyakitkan ketika tempat-tempat telah dinodai yang penting untuk hubungan utama - tempat tidur perkawinan atau hotel tempat seseorang sering bersama. Jika orang yang terlibat hanya mengungkapkan perincian seperti itu sedikit demi sedikit, di bawah tekanan, yang lain mendapat kesan: "Semakin saya mendorong, semakin saya mengalami." Dari proses ini pasangan harus keluar di awal, kalau tidak akan sulit.

ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Bolehkah saya melampiaskan kemarahan saya - atau apakah saya harus sangat baik dan mudah sekarang, jadi dia tidak akan meninggalkan saya?

Christoph Kröger: Karena takut bahwa pasangannya akan menekan perasaan mereka sendiri, tidak ada yang akan bertahan lama Tetapi ini bisa menjadi investasi yang baik jika Anda secara sadar mencoba melakukan hal lain dalam situasi seperti itu - di kedua sisi. Di mana setelah pengungkapan perselingkuhan, terutama pada orang yang tidak setia untuk memberi tanda: "Hubungan kami memiliki prioritas untuk saya lagi!" Dan tidak hanya dengan kata-kata, tetapi dengan perbuatan: Saya hanya bermain sepakbola dua kali seminggu. Setidaknya satu malam aku habiskan bersamamu. Saya akan melewatkan lompatan karier berikutnya, atau kita akan mengatur perawatan ibu saya secara berbeda, sehingga kita akan memiliki lebih sedikit stres dan lebih banyak waktu untuk satu sama lain - bahkan jika itu biayanya. Itu terkesan.

ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Sebagai kompensasi, apakah pasangan saya harus melakukan semua yang saya minta mulai sekarang?

Christoph Kröger: Sama sekali tidak, itu hanya akan menjadi pembalikan keseimbangan kekuasaan, ketika saya terus memeras orang yang tidak setia dengan kekecewaan saya. Tentu sangat membantu jika ketidaksetiaan beradaptasi dengan cepat terhadap kebutuhan emosional pasangannya - sebagai tanda niat baiknya dan untuk memberinya rasa aman. Tetapi itu tidak berarti bahwa ia dapat hidup secara permanen terhadap kebutuhannya sendiri. Dalam jangka menengah dan panjang, hubungan yang seimbang harus menjadi tujuan bersama.

ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Jika Anda sudah berhasil menenangkan suasana ...

Christoph Kröger: ... memulai fase kedua terapi: Bersama pasangan, kami mencari semua alasan bahwa seseorang telah tersesat. Ini bisa menjadi alasan yang sendirian dalam hubungan dua - seperti di bidang komunikasi seksualitas atau pasangan. Tetapi mereka juga bisa menjadi keluarga yang bermasalah, struktur sosial atau pekerjaan. Fase ketiga dan terakhir adalah tentang mengembangkan perspektif baru: apa alasannya? Di mana pasangan harus membuat perbedaan - dan di mana itu bisa terjadi? Pada akhir terapi, intinya adalah jawaban jujur ​​atas pertanyaan: "Setelah semua itu terjadi, apa yang telah kita pelajari satu sama lain selama beberapa bulan terakhir, kita telah bahas: apakah ada masa depan bagi kita, apakah kita masih akan bersama?"

ChroniquesDuVasteMonde WOMAN: Bisakah perselingkuhan juga menyatu?

Christoph Kröger: Ya, krisis yang telah berhasil dikuasai selalu merupakan langkah perkembangan. Ketika pasangan menyadari jebakan itu, ketika mereka berdua bertanggung jawab atas bagian mereka, ketika mereka memutuskan untuk tetap bersama dan berpegangan tangan keluar dari sini - itu adalah pengalaman hebat, bahkan untuk terapis. Pada saat yang sama, perkembangan berarti bahwa pasangan setelah terapi tidak sama dengan pasangan sebelum perselingkuhan. Beberapa datang dengan ide: "Seharusnya seperti dulu!" Kamu bisa melupakan itu. Tidak akan pernah sama lagi.

Perselingkuhan kasus khusus

Dalam krisis hubungan yang dipicu oleh perselingkuhan, terapi pasangan klasik lebih buruk daripada masalah kemitraan lainnya. Untuk alasan ini, "terapi pasangan setelah perselingkuhan" khusus yang dikembangkan di AS sedang diuji di departemen rawat jalan psikoterapi TU Braunschweig. Fitur khusus: Dalam "fase stabilisasi" pertama, para mitra belajar bagaimana mengendalikan emosi negatif dan menghindari eskalasi konflik. Baru setelah itu menyangkut sebab dan akibat perselingkuhan. Sepertiga dari lebih dari 200 pasangan yang diobati sesuai dengan konsep ini menghentikan terapi sebelum akhir fase pertama. Semua orang mengakhiri terapi dengan keinginan untuk melanjutkan hubungan. Christoph Kröger: "Bahkan setengah tahun kemudian, semua pasangan ini masih bersama, kita tahu banyak, tetapi kita juga tahu bahwa mereka tidak bahagia satu sama lain seperti yang ingin kita miliki pada waktu itu Peristiwa akut yang sangat menegangkan, tetapi juga bekerja untuk waktu yang lama. "

© pribadi

Christoph Kröger - psikoterapis psikologis dan dosen di Universitas Teknik (TU) Braunschweig - belajar Psikologi dan Teologi Katolik dan sekarang menjadi Direktur Eksekutif Kantor Psikoterapi Universitas. Salah satu minat penelitiannya adalah terapi pasangan dan pertanyaan tentang apa yang dapat dilakukan pasangan setelah berselingkuh.

Suami Saya BERZINA, Bahkan Mau Menikahi Selingkuhannya, Apa Yang Harus saya Lakukan Ustadz ?? (Mungkin 2020).



Christoph Kröger, Perselingkuhan, François Hollande, Valérie Trierweiler, Konflik, SZ, Perselingkuhan, Kepercayaan, Perpisahan