Pantang digital setelah bekerja


Itu hanya dua jam dalam hidupnya, tetapi dia menderita perasaan yang dia pikir tidak mungkin. Itu adalah malam ketika Claudia Reiter lupa ponselnya di kantor. Tidak heran, dia keluar dari perusahaan karena anak-anaknya menunggu - dan dia harus mengirim surat penting kepada bosnya di jalan. Ketika dia merogoh tas di kereta, dia meraih ke dalam kekosongan. "Saya memiliki keringat dingin," kenang Reiter, yang tidak ingin memberikan nama aslinya, karena takut untuk keluar di depan rekan-rekannya. Tidak ada percakapan yang masuk akal di rumah, pikirannya terus berputar di sekitar telepon: Bagaimana jika bos menelepon? Setelah dua jam, dia kembali ke kantor untuk mengambil smartphone.



Haruskah itu?

Komunikasi digital bisa menjadi berkah - tetapi juga kutukan. Yakni, ketika aksesibilitas permanen menjadi tugas (terasa). 17 persen pengawas dalam studi mengatakan mereka berharap karyawan mereka akan tersedia sepanjang waktu. Jauh lebih banyak dari karyawan ini, yaitu 60 persen, mengatakan bahwa mereka benar-benar dapat dihubungi setelah bekerja. Sebuah survei terhadap inisiatif Kassenärztlichen untuk pekerjaan dan kesehatan menunjukkan bahwa hampir setiap detik kiriman layanannya diproses pada liburan, liburan, dan akhir pekan.

Para peneliti memperingatkan konsekuensi ketersediaan permanen, baik di tempat kerja atau secara pribadi. "Orang-orang yang mengabdikan diri mereka secara intensif untuk mengobrol, berkirim surat dan aktivitas media sosial merasa lebih tertekan oleh pernyataan mereka sendiri," kata Leonard Reinecke, profesor media di Universitas Mainz. "Sejumlah penelitian juga menunjukkan bahwa itu membuat orang sakit ketika komunikasi kantor menyusup ke kehidupan pribadi, yang membatasi potensi pemulihan." Konsekuensi: agitasi, gangguan tidur, paling buruk, depresi dan gangguan.



Keseimbangan yang baik itu penting

Ini membuat takut semakin banyak perusahaan. Departemen SDM sedang mengerjakan strategi untuk bantuan digital. Daimler, misalnya, secara otomatis menghapus email yang masuk saat liburan sehingga karyawan dapat benar-benar pulih. Di Volkswagen, server untuk ponsel cerdas beralih ke siaga setelah bekerja. Bosch sedang mengembangkan sistem komunikasi internal sehingga tidak ada yang harus menjawab panggilan dari Amerika di malam hari. IG Metall bahkan menuntut untuk melarang surat, SMS, dan panggilan setelah bekerja.

Pakar Reinecke tidak terlalu memikirkan kendala teknis semacam itu. "Perusahaan harus bekerja dalam pikiran karyawan dan memoles mereka," klaimnya. "Itu harus disebarkan sebagai bagian dari kepemimpinan yang baik." Mindfulness digital adalah kata kunci, kemampuan untuk menemukan keseimbangan yang sehat antara kehidupan nyata dan virtual.



Bagi Claudia Reiter, pengalamannya dengan ponsel yang dilupakan adalah pertanda jelas bahwa keseimbangan ini tidak ada lagi dengannya. Mereka tidak lagi memutuskan perangkat digital mereka, perangkat di atasnya. Itu sebabnya Reiter melakukan sesuatu yang oleh perusahaan teknologi seperti Google atau Facebook telah secara teratur diresepkan untuk karyawan mereka selama beberapa tahun sekarang dan itu menjadi semakin populer di perusahaan-perusahaan Jerman: Mereka memesan pelatihan "Digital Detox" untuk menganalisis pekerjaan mereka dan penggunaan pribadi ponsel mereka. dan sengaja membatasi.

Semua orang tahu masalahnya

Dalam pelatihan seperti itu - di depan telepon seluler dan tablet yang tentu saja disampaikan, kadang-kadang bahkan selama akhir pekan penuh - Anda belajar sekilas dangkal: bahwa Anda dapat melihat dalam percakapan di mata daripada di layar smartphone, misalnya. Anda dapat menunjukkan kepada orang lain tanda "Jangan ganggu" jika Anda ingin berkonsentrasi pada sesuatu. Atau bahwa orang mendengar dedaunan berdesir saat berjalan di hutan, jika seseorang tidak selalu sibuk memotret selfie dan memposting. Justru hal-hal inilah yang sering dilupakan oleh pengukur tampilan jangka panjang. Beberapa orang merasa aneh pergi ke kantor dengan pertanyaan kepada kolega atau hanya menunda sesuatu untuk hari esok daripada langsung mengirimkan instruksi kerja yang tidak pribadi.

Setelah pembinaannya di kantor dan di rumah, Claudia Reiter menyimpannya setidaknya per jam tanpa ponsel. Dia telah diberikan pelatihan manajemen waktu sehingga dia tidak harus menghabiskan shift malam di kantor rumah, tetapi bekerja di kantor. Dan keluarganya sekarang memiliki aturan yang jelas, karena bahkan suami dan anak-anaknya sering menempel di layar selama berjam-jam: Setidaknya sekali seminggu, semua orang bertemu offline di dapur, ponsel terkunci saat ini sehingga tidak ada yang diam-diam menghilang ke kamar mandi. Satu jam sebelum tidur, tidak ada perangkat digital yang diizinkan lagi, router keluarga benar-benar dimatikan antara jam 9 malam dan 8 pagi.

Deselerasi adalah moto

Kedengarannya seperti metode yang cukup konsisten, tetapi pelatih Reiters Ulrike Stöckle menekankan: Ini bukan tentang menjelekkan ponsel. Seseorang seharusnya hanya menggunakannya secara lebih sadar.Dan berbicara lebih banyak tentang kapan dan bagaimana melakukannya. "Kehidupan di pulau tidak menghasilkan apa-apa, yaitu, jika hanya kamu sendiri yang memutuskan hubungan, tetapi yang lain terus dengan riang." Lagi pula, ketakutan akan kehilangan sesuatu membuat banyak orang masuk ke mode "selalu aktif".

Deselerasi karena itu adalah urutan hari, saran Stöckle dan rekan-rekannya. Karena itu baik untuk hanya mematikan di antara - tidak hanya ponsel, tetapi juga aktivitas Anda sendiri.

Ngobrol Publik 2019: Parenting di Dunia Digital (Mungkin 2020).



Smartphone, digitalisasi