Tumbuh dengan trisomi 21: Tom ingin pindah


Beberapa burung gagak berlayar. Tidak ada yang terdengar dari angin, tenang di apartemen di lantai 6. Sebuah bangunan baru yang berdiri sendiri di distrik Hamburg di Ottensen, ia berdiri di sana seperti menara. Cornelia Hampel duduk di meja kayu, di belakangnya Anda bisa melihat melalui jendela-jendela besar di seluruh kota. Dia memasak teh dan dikukus dalam gelas gelas. Pria itu bekerja, putranya Timo pulang, putrinya Gina hancur di kamarnya seperti remaja. Rabu siang dari keluarga normal. Yah, hampir normal.

"Lalu kamu punya salad?

Suara Cornelia Hampel lembut dan tenang, ia bercerita tentang Timo. Dari kehamilan bersamanya, pemeriksaan pranatal pertama yang tidak setepat saat ini seperti hari ini, dan bagaimana ia lolos dari tes trimester pertama, katanya. Para dokter dengan segera merekomendasikan analisis cairan ketuban. Cornelia tersenyum. Pada saat itu, saya berkata pada diri sendiri, 'Oh, ada peluang yang cukup bagus untuk memiliki anak yang tidak cacat. Dalam retrospeksi, itu berani. Dan kemudian Anda memiliki salad. Kemudian dia tertawa dalam keheningan tentang formulasinya yang ceroboh, garis-garis halus semakin dalam di matanya.



Timo ingin tinggal bersama Tom

Timo dilahirkan dengan sindrom Down. Seringkali, ini dikaitkan dengan penyakit seperti jantung atau kekurangan kekebalan tubuh, bahkan Timo minum obat. Sepasang suami istri berdiri di atas meja kayu. Harapan hidup orang dengan trisomi 21 telah meningkat sangat besar, sekitar 60 tahun. Hari ini Timo berusia 20 tahun, bersekolah. Dan ingin pindah. Cornelia Hampel: "Anak saya tidak ingin terbiasa dengan kenyataan bahwa ia ingin memiliki apartemen sendiri. Dan pekerjaan yang membawa sesuatu bagi masyarakat ini dan baginya. Dia tidak merasa ingin memberi sedekah. Keinginan sederhana adalah itu, Cornelia Hampel merumuskannya dengan senyum di bibirnya. Dengan kealamian yang sama ia menyebutkan dalam klausa bawahan bahwa ia bersepeda di sepeda gunung tiga kali di pegunungan Alpen dan bekerja sebagai programmer. "Aku mencoba berbagai hal untuk melihat apakah semuanya bagus atau tidak." Apakah itu berani atau berani? Mungkin keduanya. Cornelia Hampel menambahkan, "Dan saya sudah memiliki stamina." Juga untuk keberangkatan Timo, dia butuh napas panjang. "Kami tidak pergi keluar dan menyewa apartemen untuk anak kami. Ada penyedia khusus di sektor perawatan.? Bahwa kehidupan dengan Timo selalu menjadi kehidupan dengan birokrasi ini, Anda bisa tahu dari seberapa alami kata-kata Cornelia Hampel seperti? Gesamtplankonferenz? dijalin menjadi kalimat mereka. Konferensi ini akan berlangsung dalam enam minggu dan akan diselenggarakan oleh negara. Ini menentukan berapa banyak dukungan yang dibutuhkan Timo ketika dia jauh dari rumah dan bagaimana dana disediakan. Tanggal penting. Timo dengan jelas menyatakan bahwa ia tidak ingin menarik orang asing ke flat yang ada. Dia ingin tinggal bersama temannya, Tom. Bahkan Tom mengalami keterlambatan perkembangan, keduanya bermain bersama di taman kanak-kanak. “Dia lebih santai daripada aku?” Cornelia berkata tentang Timo. Tapi itu juga pada sifat keturunannya, untuk terjun ke petualangan, sementara orang tua takut.



Inklusi adalah semacam sangkar untuk Cornelia Hampel

Meskipun Timo adalah salah satu generasi pertama yang tumbuh dengan apa yang disebut inklusi, meskipun demikian, para penyandang cacat di Jerman bahkan tidak terintegrasi ke dalam masyarakat. Anda jarang melihat mereka di jalan dan kemudian Anda hanya merindukan mereka, mereka bergerak di alam semesta paralel, yang terdiri dari kelompok-kelompok perumahan, kegiatan rekreasi yang dipimpin pendidikan dan lokakarya untuk para penyandang cacat. Hubungan Cornelia Hampel dengan sistem ini lebih dari ambigu: "Saya selalu mengaitkan gambar kandang dengan itu. Kandang burung, untuk yang satu membalik sayap burung, sehingga dia tidak berpikir, bahwa dia bisa terbang lebih jauh daripada ke kisi. Tetapi logika dari sistem ini sangat kuat dan menarik sehingga kadang-kadang, dalam jam-jam hitam, saya pikir saya harus mengorek sayapnya sehingga dia bisa masuk ke dalam kandang yang ditugaskan kepadanya. Jadi tidak begitu sedih bahwa dia harus pergi ke kandang sangkar ini. Cornelia bergulat dengan ketenangannya dan menambahkan: "Dan kemudian saya berkata pada diri saya sendiri, 'Tidak, bagaimanapun juga kita akan melakukannya. Itu akan datang. ??



Timo memiliki banyak janji sebagai menteri luar negeri

Timo akan pulang. Dia berdiri di pintu, tidak ada kesempatan untuk melewatinya? Timo adalah tanda seru. Perawakannya lurus dan setiap kalimat pengumuman. "Aku ganti baju lagi dengan cepat," katanya, pelafalannya agak tidak jelas, isinya jelas. Dia bersinar dengan kemeja bergaris warna-warni seperti seikat tulip, yang dimasukkan ke dalam flat. “Halo, yang besar?” Ibunya menyambutnya. Timo hanya punya satu jam, maka dia harus pergi lagi. Untuk terapis wicara.Timo memiliki banyak janji sebagai menteri luar negeri di samping pendidikannya dalam pendidikan kejuruan di kampus Uhlenhorst: tenis pada hari Jumat, pelatihan bola tangan dan hoki pada hari Sabtu. Pada hari Selasa, sepak bola dan bekerja sebagai asisten pelatih untuk kelompok olahraga integrasi ada di program, dan pada hari Kamis ia menghadiri seminar di Institut Pendidikan Khusus Universitas Hamburg.

"Dan jika aku butuh bantuan, maka aku bertanya pada ibu.

Ketika ditanya apa hal paling indah tentang rumah pertamanya, jawabannya keluar dari pistol: "Bahwa saya memiliki kedamaian dan ketenangan di depan orang tua saya!? Dia menikmati dirinya secara meriah dan menambahkan: "Pertama, saya ingin mencari pekerjaan. Pekerjaan penting bagi saya agar saya dapat menghasilkan uang sehingga saya dapat membeli makanan sendiri. Dan apa yang dia lakukan di apartemen? Bagus "Dimasukkan ke dalam furnitur, apartemennya bagus dan besar, maka aku bisa menyebar di dalamnya." Ibunya mendorong dan mengapit kalimatnya dengan penjelasan. Ia ingin memiliki sertifikat sekolah pertama yang layak karena gelar itu adalah tujuan pertama dalam perjalanan ke masyarakat, dan bahwa ia ingin memiliki model mesin cuci yang sama dengan yang sudah ia ketahui dari rumah orangtuanya. Timo mengangguk dengan penuh semangat. "Dan jika aku butuh bantuan, maka aku bertanya pada ibu.

Yang itu khawatir, benarkah itu !?

Tidak semenit kemudian, mereka berdua menghabiskan uang mereka di gym yang ingin dikunjungi Timo. Ibunya semakin keras ketika datang ke kontribusi tahunan: "Ini bukan tarif khusus untuk Anda!? Kemudian kembali ke sekolah. "Kamu tidak akan menikmati waktu luangmu, kamu harus belajar." Diskusi anak-orang tua yang khas. Anda tahu.

Di sela-sela itu, Cornelia meminta putranya untuk bertanya kepada saudara perempuannya apakah dia bisa dilihat. Tinggalkan dia 17 tahun, rambut panjang, cantik seperti anak kuda dan keras kepala seperti bagal, jika ingin mempercayai ibunya. Dimana sifat keras kepala yang ramah mungkin juga ada dalam keluarga. “Setiap anak lelah?” Cornelia Hampel menekankan sebelumnya. "Dan setiap anak memiliki masalah. Tidak ada yang melepasnya. Dan menjadi khawatir adalah salah satu dari hal-hal itu, itulah mengapa Anda mendapatkannya.?

"Mungkin aku akan membiarkan anakku tinggal di apartemennya dalam sepuluh tahun?

Saat Timo mengaum lagi dengan teriakan, orang mendapat gambaran tentang bagaimana rasanya ketika kedua anak itu terbang keluar. Sedikit pucat, sedikit lebih tenang. Begitu sunyi sehingga kekhawatiran di kepala cukup keras. Cornelia Hampel takut seseorang akan melukai Timo. Atau sebelumnya, Anda bisa membuatnya gemuk dan dia mendapatkan sosok khas Mongo ini, seperti katanya. Banyak pikiran berputar di sekitar dunia di mana dia melepaskannya. Masyarakat yang tersinkronisasi, yaitu tentang optimasi diri dan tentang menjadi seindah dan seefisien mungkin. "Kami sudah membuktikan itu," kata Cornelia Hampel, merujuk pada Reich Ketiga, "bahwa formulir ini tidak membawa hasil perusahaan yang lebih baik, tetapi hanya ketakutan dan teror."

Tak satu pun dari kesulitan ini akan hilang ketika enam minggu dihabiskan untuk kemajuan Timo. Konferensi ini bukan tentang iklim politik, tentang normalisasi atau hilangnya kontrol seorang ibu. Sebaliknya, ini tentang surat kepada pihak berwenang, tentang belanja dan bagaimana mengatur cara untuk bekerja. Tapi siapa yang tahu, kata Cornelia Hampel. "Mungkin aku akan membiarkan anakku tinggal di apartemennya dalam waktu sepuluh tahun. Kemudian kami memiliki malam yang menyenangkan, saya pulang dan senang bahwa dia adalah orang yang hidup dan puas. Dan mungkin saya akan berakhir dengan suami saya di pub sesudahnya? Dalam gerakan selanjutnya, tawanya memenuhi ruang besar ke sudut terakhir. "Bukannya aku tidak memiliki kehidupan yang menyenangkan tanpa anak-anak."

My Testimony (Agustus 2020).