Hukum pidana seksual - apakah reformasi akhirnya akan datang?


"Kami akan melakukan apa saja untuk melindungi perempuan dari kekerasan seksual"

Ini akhirnya menjadi kabar baik bagi para korban kekerasan seksual: Menteri Kehakiman Federal Heiko Maas (SPD) telah mengumumkan bahwa mereka akan memperketat hukum pidana seksual. Awalnya dia sudah lama menentang reformasi, tetapi sekarang dia berubah pikiran, mungkin juga karena tekanan dari organisasi wanita dan Menteri Federal Wanita Manuela Schwesig.

"Kami akan melakukan apa saja untuk melindungi perempuan dari kekerasan seksual," kata Maas kepada Bild am Sonntag. "Terlalu sering, pemerkosaan tidak dapat dihukum karena hukum pidana seksual memiliki celah." Dan Kementerian Federal Kehakiman ingin menutup sekarang "celah perlindungan" ini, masih dalam paruh pertama 2015 RUU harus diajukan.



"Tidak" tidak cukup

Secara khusus, ini berkaitan dengan Hukum Pidana Paragraf 177. Ini saat ini menyatakan bahwa hanya dalam kasus-kasus berikut ini ada tindak pidana: jika pelaku telah terbukti menggunakan kekerasan, korban telah mengancam dengan bahaya terhadap nyawa dan anggota badan (seperti: "Aku membunuhmu ! ") atau korban berada dalam posisi rentan - misalnya, bepergian sendirian di taman pada malam hari. Karenanya, "tidak" dari korban tidak cukup. Ancaman lain - seperti pemutusan hubungan kerja - sejauh ini tidak relevan secara pidana.

Organisasi wanita telah lama mengkritik hukum kriminal seksual. Menurut §177, sebagian besar perkosaan tidak akan dihukum, demikian tuduhan itu. Ini khususnya benar dalam kasus-kasus di mana para korban mengetahui pelaku. Katja Grieger dari Asosiasi Federal Pusat Konseling Wanita dan Layanan Darurat Wanita (BFF) mengatakan dalam sebuah wawancara dengan ChroniquesDuVasteMonde: "Sebagian besar kekerasan seksual terjadi di sekitarnya, jadi pelaku adalah teman baik yang tidak akan pernah saya pikirkan atau pasangan saya sendiri." Banyak wanita jatuh di sana terlebih dahulu dalam keadaan syok. "Tapi situasi ini tidak dicakup oleh hukum."

Itu bisa berubah sekarang. BFF, yang telah meluncurkan kampanye besar untuk mengubah §177 di musim panas, menyambut pengumuman oleh Heiko Maas. "Perputaran yang sekarang telah dilakukan memberi harapan bahwa celah perlindungan sebenarnya akan ditutup dengan reformasi hukum pidana seksual." Sehingga "tidak" segera juga berarti "tidak".



Mengapa begitu sedikit pemerkosa yang dihukum? Baca lebih lanjut tentang §177 dan konsekuensinya dalam wawancara kami dengan Katja Grieger vom bff.

Klarifikasi terbaru kasus Firza Husein (Agustus 2020).



Hukum pidana seks, pemerkosaan, Heiko Maas, SPD, Manuela Schwesig, Katja Grieger, BamS, hukum pidana seksual, pemerkosaan, reformasi, kekerasan seksual, pelaku, korban