Jadi solidaritas ditunjukkan oleh wanita di seluruh dunia


ke Hari Perempuan Internasional (8 Maret) wanita di seluruh dunia turun ke jalan untuk memperjuangkan hak-hak mereka. Hari Perempuan Sedunia telah diselenggarakan selama lebih dari 100 tahun: pada tahun 1911, sosialis Jerman Clara Zetkin menuntut hak untuk memilih perempuan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyelenggarakan Hari Perempuan 2016 dengan moto "Planet 50-50 pada tahun 2030: Step It Up untuk Kesetaraan Gender". Mereka fokus pada upah perempuan yang tidak setara. Di Jerman, moto adalah: "Tetapkan sinyal untuk besok hari ini!" Sekali lagi, ini tentang pasar tenaga kerja, terutama situasi perempuan yang bekerja paruh waktu.

LSM Inggris "Women for Refugee Women" menetapkan tanda solidaritas untuk perempuan pengungsi: 99 perempuan terkemuka dari politik, budaya dan ekonomi berpartisipasi dalam kampanye #setherfree ("Biarkan mereka pergi"). Mereka memposting gambar dengan pesan pribadi. Mereka juga ingin menarik perhatian para wanita hamil di kamp-kamp pengungsi.

Jumlah 99 itu bukan kebetulan: di tempat pengungsian tertutup Yarl's Wood di Bedfordshire, total 99 wanita hamil hidup pada tahun 2014 - dikurung sampai mereka memutuskan permohonan suaka mereka: "Kampanye ini harus mengingatkan Anda bahwa sebuah dunia mungkin, di Hak-hak perempuan tidak dibatasi oleh kelas, kebangsaan atau kewarganegaraan, "kata pencipta. Klik di sini melalui foto-foto aksi!



Anoushka Shankar, pemain sitar pemenang penghargaan dan produser musik

© Wanita untuk Wanita Pengungsi

Charlotte Church, penyanyi-penulis lagu, aktris dan presenter

© Wanita untuk Wanita Pengungsi

Laurie Penny, jurnalis, penulis, dan feminis terkenal

© Wanita untuk Wanita Pengungsi

Henrietta Moore, profesor, antropolog sosial



© Wanita untuk Wanita Pengungsi

Profesor Jaringan, Pendiri Kecerdasan Editorial



© Wanita untuk Wanita Pengungsi

Laura Bates, pendiri proyek Everyday Sexism

© Wanita untuk Wanita Pengungsi

Susie Orbach, psikoterapis dan penulis

© Wanita untuk Wanita Pengungsi

Mengenakan Kerudung, PM Selandia Baru Jacinda Ardern Hibur Keluarga Korban (Agustus 2020).



Hari Perempuan Sedunia, Jerman, PBB, Hari Perempuan Internasional, Hari Perempuan Sedunia, 2016, bebas sether