Wanita ini ingin menyelamatkan India


Pada usia 15, gadis dari hutan itu bosan dengan pepohonan. Vandana Shiva, seorang putri petani dari Lembah Dehra Dun di kaki Himalaya, ingin pergi ke disko. Ke Delhi. Rasakan petualangan yang dikerumuni para pacar. Di India tahun 60an tidak masalah tentu saja. Jelas bukan untuk seorang gadis. Tetapi orang tua, akademisi pencinta alam dengan cita-cita hippie, mengemasi putrinya di dalam mobil, bergemuruh di jalan berkerikil ke Delhi, membiarkannya menghabiskan malam di bar.

Kekecewaannya luar biasa. “Itu sangat membosankan!” Teriak Vandana Shiva, tertawa terbahak-bahak saat memikirkan malam disko pertamanya dan satu-satunya. "Orang tua saya kagum bahwa saya ingin kembali ke gunung secepat mungkin - saya tumbuh dengan bayi harimau, menjelajahi hutan dengan gajah - lebih menarik daripada kehidupan malam paling liar!"

Selama hampir 40 tahun pencinta lingkungan paling terkenal di India telah berjuang untuk memastikan bahwa pegunungan di tanah airnya tetap memiliki keajaiban.



Kebenaran selalu tergantung pada perspektif mereka yang memintanya

Senjata fisikawan berusia 57 tahun: studi eksplosif, kampanye internasional, pidato yang membangkitkan semangat. Lawan mereka: agribisnis multinasional yang ingin melakukan industrialisasi pertanian dengan rekayasa genetika. Sekutu mereka: petani, konservasionis, penentang globalisasi dan lagi dan lagi - perempuan. Kenapa itu? "Mereka paling menderita dari degradasi lingkungan," kata Vandana Shiva. "Ketika penambangan menghentikan mata air di lembah saya, para wanitalah yang harus tetap mengambil air, dan ketika sampai pada bencana seperti yang terjadi di Bhopal pada tahun 1984, di mana ribuan orang mati karena pestisida yang berasal dari sebuah pabrik, para korban dirawat oleh wanita. . " Karena Vandana Shiva yakin bahwa pembagian beban yang tidak sama harus dilakukan dengan distribusi peran yang misoginis, sehingga ada kombinasi tujuan feminis dan ekologis, ia bahkan mengembangkan dari pengamatan mereka sebuah teori: "eko-feminisme". Pada tahun 1993 ia menerima Hadiah Nobel Alternatif. "Untuk pekerjaanku," katanya, tersenyum lebar, "itu sangat membantu."

Kenapa itu? "Mereka paling menderita dari degradasi lingkungan," kata Vandana Shiva. "Ketika penambangan menghentikan mata air di lembah saya, para wanitalah yang harus tetap mengambil air, dan ketika sampai pada bencana seperti yang terjadi di Bhopal pada tahun 1984, di mana ribuan orang mati karena pestisida yang berasal dari sebuah pabrik, para korban dirawat oleh wanita. . " Karena Vandana Shiva yakin bahwa pembagian beban yang tidak sama harus dilakukan dengan distribusi peran yang misoginis, sehingga ada kombinasi tujuan feminis dan ekologis, ia bahkan mengembangkan dari pengamatan mereka sebuah teori: "eko-feminisme". Pada tahun 1993 ia menerima Hadiah Nobel Alternatif. "Untuk pekerjaanku," katanya, tersenyum lebar, "itu sangat membantu."

Vandana Shiva sering tersenyum ketika dia berbicara. Wajah bulatnya kemudian beradu dengan Teddybärschnute yang ramah. Dan segera setelah mitra diskusi mereka sampai pada kesimpulan bahwa wanita dalam sari itu sangat lucu, tetapi sebagai lawan tetapi mungkin tidak menganggap serius, ia menyarankan: memecat dengan angka, fakta, hasil studi. Kemudian lagi: tampilan boneka beruang. Dan aula mengamuk. Seperti awal tahun di Bavaria. Pada saat itu, 3500 lawan GMO bergegas di aula Rosenheim untuk menghibur kerumunan yang bepergian ketika datang ke pengadilan dalam pidatonya dengan raksasa bioteknologi Monsanto. Dua bulan kemudian, pemerintah federal menyerah kepada tekanan dari para demonstran: Galur jagung genet Monsanto MON 810 dilarang. Namun, kentang GM milik kelompok BASF diizinkan tak lama setelah itu. Apakah itu kemenangan atau kekalahan? Vandana Shiva tersenyum lagi. Lalu dia berkata secara diplomatis: "Itu adalah langkah penting."



Perjuangannya sulit, jadi dia terbiasa. Karena itu tidak lain adalah kebenaran, dan lawan mereka mengklaim dengan keras seperti yang mereka lakukan. Tanaman yang dimanipulasi secara genetis, kata perusahaan-perusahaan agraria, membantu memadamkan kelaparan dunia. Karena mereka membawa hasil lebih tinggi, hama lebih berani. Penelitian telah membuktikan hal itu. Saya juga telah melakukan penelitian, Vandana Shiva menggantikan Agrarian Giant. Tetapi tidak di ladang percobaan, tetapi di desa tempat perusahaan Anda menjual benih Anda: Hasilnya tidak lebih tinggi. Tetapi para petani sekarang membutuhkan lebih banyak air. Dan mereka bergantung pada Anda karena mereka selalu harus membeli benih baru. Sejak Anda mengimpor kapas di India, lebih dari 100.000 petani bunuh diri karena mereka bangkrut. Kenapa kamu merahasiakan ini? Yang benar, Vandana Shiva pelajari sejak awal, selalu tergantung pada perspektif mereka yang memintanya.

Sebagai seorang siswa ia mendapat beasiswa berbakat, diizinkan untuk mengambil kursus di Harvard, berencana untuk belajar fisika atom.Hingga suatu hari Anda memberi tahu saudara perempuannya, seorang dokter, tentang konsekuensi radiasi radioaktif pada manusia. "Aku jatuh dari awan," kenangnya. "Kupikir sains berarti mengetahui seluruh kebenaran, tetapi separuh yang gelap dijauhkan dari kita." Vandana Shiva mulai sangat tertarik pada sisi gelap ini. Alih-alih fisika atom, ia mengambil gelar doktor dalam teori kuantum - dan mendukung perempuan Chipko India selama liburan: perempuan petani berpegang teguh pada pohon untuk mencegah hutan dan air dan tanah yang bagus agar tidak lenyap. "Siapa yang menghancurkan alam," Vandana Shiva belajar dari mereka, "menghancurkan kehidupannya."



Vandana Shiva bermimpi tentang demokrasi bumi

Senjatanya adalah kata-kata: aktivis lingkungan Vandana Shiva.

Profesornya di Bangalore segera menyerah untuk melakukan penelitian independen. Dia mendirikan laboratorium di kandang ibunya, dan sebagai peneliti lapangan dia mempekerjakan perempuan Chipko. Dengan bantuannya, Vandana Shiva menyelidiki apa yang benar-benar dia minati: konsekuensi monokultur dan rekayasa genetika pada manusia dan lingkungan. Hampir setiap studi ini menimbulkan sensasi internasional. Vandana Shiva menjadi konsultan PBB dan berpartisipasi dalam konferensi internasional. Pada salah satu pertemuan ini pada tahun 1987, perwakilan dari perusahaan pertanian yang paling penting menubuatkan sesuatu yang tidak terbayangkan pada waktu itu: pada tahun 2000, hanya akan ada sedikit benih, yang patennya akan menjadi milik perusahaan. “Apakah kamu menyelidiki konsekuensi untuk lingkungan?” Vandana Shiva bertanya. "Tidak," katanya. "Tidak ada waktu untuk itu." Vandana Shiva menyadari bahwa penelitian saja tidak cukup lagi. Dengan dukungan Bread for the World pada tahun 1991, ia mendirikan Navdanya, sebuah koperasi yang dirancang untuk menghentikan perburuan paten perusahaan dan membuat petani mandiri.Bibit tersebut disimpan di depo yang dikelola sendiri dan didistribusikan kepada petani di musim semi. Itu adalah awal dari proyek berskala besar yang unik: sekarang ada 52 bank benih di India, dengan 500 varietas yang disimpan di sana petani memesan ladang mereka - tanpa pupuk buatan, pestisida atau pembelian benih GM.

Sesering mungkin, Vandana Shiva mengunjungi bidang ini. Itu kemudian mengembara melalui lautan batang, masing-masing dari mereka adalah simbol kemenangan anak kecil atas yang besar. Itu adalah tempat yang katanya menemukan kekuatan dalam kehidupan sehari-harinya di pesawat terbang dan ruang konferensi. Kehidupan keluarga klasik tidak pernah memiliki ruang di dalamnya, mantan suaminya "akhirnya pergi," putranya sekarang tumbuh. Tetapi apakah orang-orang di sekitar Anda, tanaman dan hewan, entah bagaimana bukan milik keluarga? "Demokrasi Bumi" Vandana Shiva menyebut konsepnya tentang koeksistensi yang sama dari semua makhluk hidup. Bahkan perubahan iklim dapat ditunda, katanya, lawan kuatnya yang kedua, yang juga mengancam untuk menghancurkan surga masa kecilnya: pencairan gletser, banjir, kekeringan. Tapi Vandana Shiva tidak terintimidasi. Dia saat ini sedang mengujicobakan strategi dengan petani gunung Navdanya untuk memungkinkan kelangsungan hidup di Himalaya, terlepas dari semua kesulitan, untuk melestarikan ekosistem. Sepertinya pengetahuan tentang kebenaran tidak hanya ketakutan - tetapi juga banyak keberanian.

Untuk membaca lebih lanjut: Bagaimana kita bisa melestarikan dunia bagi keturunan kita? Vandana Shiva tidak hanya menangani masalah ini sebagai anggota dewan World Future Council, yang mengembangkan konsep-konsep untuk keberlanjutan dan keadilan antargenerasi. Buku barunya juga membahas topik: "Hidup tanpa minyak, ekonomi dari bawah melawan krisis dari atas" (Euro 19,50, Rotpunktverlag)

Sedih!! Perjuangan sang anak untuk membahagiakan ayahnya ( India - Rishtey ) (Agustus 2020).



India, Gajah, Himalaya, Delhi, Rekayasa Genetika, Hadiah Nobel Alternatif, Mobil, Komitmen, Kesadaran Lingkungan, India, Eko, Vandana Shiva