Ursula Nölle


URSULA N OLE ADALAH ...

... wanita kita minggu ini, karena dia berkomitmen untuk pendidikan sekolah di Afghanistan - dan dianugerahi pada hari Selasa dengan "Keberanian Prix". Selama beberapa dekade, perempuan berusia 82 tahun dari Hamburg ini telah terlibat dalam "Asosiasi untuk Mendukung Sekolah di Afghanistan", yang ia dirikan sendiri. Kebetulan, "Prix Courage" (diberikan bersama oleh majalah ZDF "Mona Lisa" dan Clarins, diberkahi dengan 20.000 euro) bukanlah penghargaan pertama mereka. Pada bulan November 2006 dia merasa terhormat untuk pekerjaan hidupnya dengan Federal Cross of Merit 1st Class.



Selain itu, Ursula Nölle ...

... ditentukan: Ursula Nölle masih bekerja sebagai guru senam ketika dia memulai proyek pertamanya pada tahun 1983: sekolah khusus wanita di Peshawar. Sementara itu, sekitar 40.000 anak-anak dan remaja bersekolah di sekolah yang didirikan atau disumbangkan oleh asosiasi Ursula Nölle. Asosiasi ini membantu dalam pembangunan kolam, menyelenggarakan kursus menjahit dan bahasa Inggris, menyumbangkan komputer, melatih guru, mempersiapkan lulusan untuk ujian. Secara total, asosiasi Ursula Nölle telah memungkinkan lebih dari 100.000 anak untuk menerima pelatihan. India tahun lalu memberikan lima beasiswa studi untuk lulusan sekolah Afghanistan - yang semuanya telah menyelesaikan salah satu sekolah Nölle.

... idealistisSelama lebih dari dua dekade Afghanistan dalam keadaan perang. Setelah perang datang, Taliban, yang menutup semua sekolah dan universitas mereka hingga musim gugur 2001. Pemilihan presiden pertama berlangsung pada tahun 2004, tetapi sampai hari ini Afghanistan diperintah oleh teror dan teror. Ursula Nölle menempatkan kekuatan pendidikan untuk menentangnya: "Demokrasi bisa ada di negara ini hanya jika orang-orang di sana diberi kesempatan untuk melakukan magang." Ketika saya di Afghanistan, saya selalu memberi tahu para siswa: Anda adalah masa depan negara! "

... sedih: Karyawan utamanya Rahmanqul, seorang pria pertama kali, ditembak mati dua bulan lalu. Ursula Nölle mulai menangis ketika dia menceritakannya. Dia akan melanjutkan komitmennya, tetapi tidak seperti sebelumnya: Alih-alih memiliki satu orang menjawab untuk semua proyek, dia sekarang membagi tugas di antara beberapa karyawan. 10.000 €, setengah dari hadiah uang mereka digunakan untuk mendukung keluarga Rahmanqul.



... gigih: Dia tidak pernah berpikir untuk menyerah - baik ketika Taliban memecat semua gurunya, maupun ketika dia kehilangan rekan terdekatnya. Untuk menghindari konflik dengan kaum fundamentalis, mereka mencoba melibatkan sekolah-sekolah Alquran, misalnya, untuk memberi mereka ruang atau bahan. Selama rezim Taliban, Ursula Nölle mendorong gurunya untuk diam-diam terus mengajar di rumah, menghasilkan 29 sekolah di rumah di mana ribuan anak terus belajar membaca dan menulis.

... berani: Editor ChroniquesDuVasteMonde, Beate Koma, yang ditemuinya enam tahun lalu untuk sebuah wawancara, bercerita tentang keberanian yang digunakan Ursula Nölle dalam usahanya: "Pada waktu itu, wanita yang sudah lanjut usia itu hanya melakukan perjalanan ke Afghanistan dengan ditemani menantunya - dan menanggung seluruh sumbangan "Itu adalah 40.000 tanda pada waktu itu, dalam kantong gelandangan." Hari ini, transfer dana diatur secara berbeda, klub menggunakan akun di bank Pakistan. Bank di Afghanistan masih terlalu sensitif untuk Ursula Nölle.

... disembah: Patriark Afghanistan memberi Ursula Nölle gelar "ibu dari Qurgan". Pada awalnya dia tidak merasa nyaman dengan itu sampai dia diberitahu di Kantor Luar Negeri bahwa ini adalah penghargaan yang sangat besar - itu benar-benar tidak biasa di Afghanistan bagi pria untuk menghormati seorang wanita dengan gelar.

... bersyukur: "Ini keajaiban, betapa ajaibnya semua itu bekerja", pemikiran ini datang kepadanya selama kunjungan terakhirnya ke Afghanistan pada September 2006, kata Ursula Nölle. Insentif dan dukungannya adalah keluarga - lima anak, 13 cucu, dua cicit, dan suaminya. "Kamu menyukai apa yang aku lakukan," kata Ursula Nölle, tertawa. Dan dia menekankan: "Saya tidak frustrasi, atau karena saya akan menjadi feminis 180 persen - tetapi selain keluarga, Anda juga dapat melakukan tugas-tugas lain!"



Afghanistan Schulen (Mungkin 2020).



Afghanistan, Taliban, Komputer, India