Proyek multi generasi: keluarga besar di Berlin


"Ludwig masih tidur," kata Rocco, mengintip dari jendela dapur Maria ke halaman belakang. Rocco empat dan cucu Maria. Rumahnya tepat di seberang jalan, di mana ibunya Lisa membuat kopi tepat di belakang jendela dapurnya. Ludwig berusia lima dan dia juga terlalu Cucu Maria, putra putrinya yang lain, Anna, tinggal di rumah belakang di bagian bawah rumah - Anda dapat melihat semuanya di jendela dapur Maria.
"Ludwig akan muncul," kata Maria Tembrink, 70. Selama sepuluh tahun, perancang rajutan tinggal bersama suaminya Clemens, seorang pengacara, kembali ke rumah yang sama dengan putri-putrinya dan keluarga mereka di sebuah bangunan tua khas Berlin di Suarezstraße, Charlottenburg, dengan bangunan depan, bangunan belakang, dan sayap samping. "Sampai jumpa, ini memiliki arti yang berbeda di sini daripada di kebanyakan keluarga. Ini adalah hadiah nyata bahwa kita semua saling berhadapan.



Tidak ada yang merencanakan itu. Gadis-gadis itu tersebar di seluruh dunia. Tapi entah kenapa kita semua berkumpul lagi

Asumsinya jelas bahwa perkembangan ini berkaitan dengan Maria sendiri, karena dia adalah nenek yang tidak biasa dengan rambut putihnya yang serasi dan lipstik merah cerah. Dia juga mengenakan jersey panjang bergaris hitam dan abu-abu yang dia rancang sendiri, legging hitam, dan sepatu bot tempur. Sangat kasual dan percaya diri itu berhasil, dan dia sangat hangat. Gaya berpakaian Maria sama dengan dekorasi rumah. Dapur kecilnya sangat modern. Di sebuah lemari dapur tua dengan porselen putih yang ditemukan adalah koleksi buku lembaran logam mereka. Pintu di ruang tamu sebelah buku ke langit-langit. Perabotan ekonomis adalah campuran barang antik dan karya desainer. Dan di mana-mana gambar, gambar, gambar - seni modern, gambar anak-anak dan di atas semua foto keluarga.



Meja makan besar sebagai jantung keluarga

Tembrinks adalah orang-orang budaya. Bioskop, teater, dan pameran, semuanya terbaru. Dan mereka menyukai rumah yang penuh. "Anak-anak tahu bahwa mereka dapat muncul kapan saja, bahkan ketika aku sedang mandi," kata Maria. Pusat apartemennya adalah meja makan besar, tempat dia meremas 25 tamu jika perlu. "Lima dimuat, sepuluh telah datang, menuangkan air ke sup, menyambut semua orang?, dia mengutip gambar bordir warisan yang menjadi moto-nya.

Di mana tangkapan dalam reuni mereka, seseorang bertanya pada diri sendiri tanpa sadar. Saya pikir itu semua masalah kebebasan dan rasa hormat, tentu saja ada argumen, yang satu mengatakan kuning, yang lain hijau, lalu kuning, lalu hijau, kadang-kadang Clemens terlalu sibuk di sini Lalu dia menutup pintu sebentar, oke juga?



Tembrink sebagai merek desainer

© Madlen Krippendorf

Rumah di Suarezstraße seperti bahtera bagi Tembrinks. Di bagian bawah lantai dasar adalah Anna, 43, di toko, yang dia jalankan bersama ibunya. Lima belas tahun yang lalu, dia masuk ke bisnis desain Maria. Seolah-olah kehidupan di rumah yang sama tidak akan cukup membangun sarang. Anna yang polos, memiliki kuncir hitam, tetapi sifatnya terbuka sama seperti ibunya. Dia juga memakai Tembrink - gaun mohair berwarna lumpur dengan panjang betis, dengan hoodie hitam di bawahnya. Ada sesuatu tentang biara itu. "Kami mendesain untuk kehidupan sehari-hari," jelasnya. Toko yang menyerupai galeri, hang elegan, sporty, dan sangat kontemporer. Pelanggan reguler mengenali diri mereka di jalan, ungkap seorang pelanggan, yang sedang mencoba gaun yang persis di depan cermin - sebuah keunikan seperti setiap bermain dengan Maria dan Anna.



Tembrink agak mirip mengemudi Harley, klub bersumpah.

Maria sebenarnya adalah pekerja sosial terlatih dan telah membuka toko desainernya sebagai bisnis wol yang nyaman. Anna adalah seorang ilmuwan budaya, tetapi suatu kali ia melakukan magang penjahit di Kreuzberg. Tidak ada yang mementingkan karier yang bertujuan di sini. Ini adalah karya kreatif independen yang menghubungkan keduanya. Ketika Maria, yang suka menjadi mandiri, sedang mencari pasangan, Anna secara spontan di tempat. Gagasan bahwa dunianya mungkin agak kecil, dia belum datang. "Saya mengumpulkan kursi, tetapi saya tidak pernah duduk," Maria menjelaskan. "Saya bisa membangun kehidupan, tetapi tidak hidup secara permanen. Pasti ada sesuatu yang baru di sini. Karena dia tidak melekat pada apa pun, dia adalah magnet bagi orang lain - untuk klien dan keluarganya.



Kehidupan dalam keluarga besar - semuanya kecuali pengap

Kehidupan di sekitarnya telah mengaturnya seperti komunitas yang longgar. Ketika putra Anna, Ludwig lahir, ia mendapat tempat tidur bayi di toko, karena Anna ingin bekerja lagi. Setiap hari kerja dimulai di kafe di sudut, untuk briefing dan "jalan menghirup." Maria secara teratur berhenti sebentar dan segera dia ingin bersepeda melalui Portugal, dia membutuhkan kebebasannya, yang juga meninggalkan udara lain.

"Dari gambar ibu yang pengap, aku selalu harus menggambarkan diriku sendiri, bahkan secara eksternal.Gadis-gadis itu terkadang menderita ketika aku meninggalkan rumah?

Ada saat ketika dia keluar dan sekitar dengan rambut merah cerah, sepatu boxer, celana harimau dan ikat pinggang bertabur. Saat berusia 13 tahun, Anna menyamar menjadi Karnaval sebagai punk. Anak-anak di sekolah menertawakannya, “Kamu terlihat seperti ibumu!” Saat itu dia melakukan itu. Hari ini dia bangga dengan Maria Kepercayaan diri yang dia berikan kepada anak-anak perempuan, juga berkaitan dengan nama Pada tombol bel di Haus adalah Tembrink tiga kali, Anna dan Lisa sama-sama mempertahankan nama keluarga mereka setelah menikah.



Pada akhirnya, semua jalan menuju ke: Berlin

Anna adalah orang pertama yang pindah setelah toko, setelah belajar di Frankfurt di Oder dan Utrecht. Orang tuanya masih tinggal di Schmargendorf, di sebuah rumah dengan banyak teman. Sepuluh tahun yang lalu, pindah ke pusat kota, demi budaya, tetapi juga karena sudah waktunya untuk sesuatu yang baru. Lisa, yang telah menjadi penggalang dana untuk organisasi nirlaba dan sekarang mengorganisir dana untuk rumah pensiun dan rumah sakit, bergabung setelah berhenti di Italia dan Brasil.

© Madlen Krippendorf

Ada foto pernikahannya di lorong. Tentu saja Lisa memakai putih - dan tentu saja Tembrink. Dia dulunya adalah model label keluarga. Sementara Carlo, seorang pedagang anggur yang berprofesi, membuat espresso, ia bercerita tentang penduduk asli Apulia, di mana ia pergi berlibur bersama Lisa, Emilia, 10, dan Rocco setiap musim panas. La Famiglia? Lisa memilih seorang pria dengan nilai-nilai yang tepat. Apakah Anda tidak tergoda untuk pindah ke Italia? "Mungkin nanti, selama beberapa bulan dalam setahun," kata Lisa, "Hei, kau sudah pensiun," keluh Anna sambil bercanda. "Kalau begitu kamu ikut aku."

Mari kita hadapi itu, mengapa mereka semua begitu gemuk di sini? "Karena kita selalu punya semua kebebasan?, Kata Lisa



"Itu tidak berarti bahwa tidak ada yang khawatir tentang kita - ketika kita keluar di malam hari, Maria menyalakan lampu lorong, dan ketika kita sampai di rumah, kita berhasil keluar sehingga dia tahu." Teman-teman kita selalu disambut sudah pasti mengatakan pepatah mereka: 'Lima dimuat ...' Tetapi ketika kita membutuhkan waktu, kita memilikinya, karena tidak ada yang memiliki harapan atau memberi tekanan .? Dengan kebebasan datang juga tanggung jawab untuk mengurus, di atas semua ketika keduanya bertambah tua, tetapi peduli adalah masalah tentu saja.

Nenek sebagai pengasuh

Hari ini, Maria juga merawat anak-anaknya. Dia telah menetapkan hari sebagai pengasuh dengan setiap cucu. Terkadang yang satu membutuhkan lebih banyak bantuan, terkadang yang lain. Setiap orang cukup pandai menjaga keseimbangan dan memanfaatkan apa pun. Beberapa tahun yang lalu, Lisa dan Carlo membangun sebuah rumah pemuda di favelas Fuerte Leza di Brasil. Ketika Clemens dan Maria baru-baru ini merayakan ulang tahun ke-70 mereka, mereka menginginkan sepatu anak-anak mereka di sana.



Sup Tembrinks mungkin terasa sedikit encer, tetapi tidak ada yang memasak sendiri di sini.

Sungguh luar biasa betapa miripnya gaya hidupnya: semuanya sangat cerah dan penuh warna, dengan banyak seni modern dan perabot pilihan. Di Anna dan Adrian, 44, yang adalah seorang arsitek, hiu timah menggantung dari langit-langit di dapur. Ketika mereka membutuhkan lebih banyak ruang untuk keluarga mereka, Anna dan Adrian pergi melalui langit-langit dan menaiki tangga spiral ke lantai berikutnya. Beruntung pemiliknya juga seorang lelaki keluarga.

Makan malam keluarga dengan perasaan Stammtisch

Pencarian rumah berakhir di meja makan Maria. Dia telah menerapkan: roti, keju, dan tomat. Jika semua orang di sini makan bersama, itu memiliki sesuatu dari meja biasa. Pidato yang intens, banyak tawa dan kontak mata. Sering, kalimat diakhiri dengan beberapa suara, anekdot menjadi hangat. Sekarang Clemens, 70, sedang duduk di meja, tiang tenang keluarga, yang dibesarkan di rumah tiga generasi. Karirnya berjalan baik dengan Tembrink: pola rajutan: pelatihan tukang cukur pertama, kemudian sekolah hukum dan sekarang juga impian memiliki bioskop. Dan tentu saja dia ingat kehidupan keluarganya bahwa kebebasan dan kepercayaan adalah fondasi terpenting untuk setiap pendidikan.



Pada lambang keluarga Tembrinks, jika ada, istilah kebebasan, petualangan dan bola wol akan menjadi miliknya.

Maria tidak takut menjadi tua, dan dia tentu saja tidak membuat rencana. Dari setiap kekacauan, sesuatu yang baru tumbuh, dia yakin, dan terpancar, seolah-olah dia sudah menantikannya.

Laporan dari "ChroniquesDuVasteMonde Wir" (02/18): www.ChroniquesDuVasteMonde-wir.de

Inequality - how wealth becomes power (1/3) | (Poverty Richness Documentary) DW Documentary (Mungkin 2020).