Altersarmut: Mengapa uang itu tidak akan cukup nanti

Charlotte adalah yang pertama merayakan ulang tahunnya yang kelima puluh. Para tamu berkerumun di bar hookah Kreuzberg. Aroma ceri menggantung di udara. Para pelayan mengisi meja-meja rendah dengan daun anggur isi, tusuk sate domba, baklava yang menetes. Setengah linglung oleh anggur merah yang berat, kami segera berbaring dengan santai di kanopi. Teman-teman dari semua era, pernah berkumpul ke foto grup. Charlotte dalam gaun ungu, rambut pirangnya disisir ke atas, berpidato, dan berterima kasih kepada putra-putranya. Sejak perceraiannya, jurnalis tinggal bersama mereka sendirian. Sekarang mereka adalah remaja putra, yang satu belajar, yang lain belajar memasak. "Kamu adalah keberuntungan dalam hidupku," kata Charlotte. Kemudian suara diva pop Turki Sertab Erener dimulai. "Hei, Tuan DJ," setelah lagu oleh Madonna. Sekelompok wanita menyerbu ke lantai dansa. Gloria Gaynor "Aku ingin bertahan hidup" tidak kurang, juga bukan "lebih dari seorang wanita" dari Bee Gees: soundtrack kehidupan kita.

Kami berusia 50 dan bergerak dari satu pihak ke pihak lain. Undangan datang sebagai surat langsung ke rumah. Kami merayakan. Ada banyak alasan untuk dilewatkan, tetapi ini juga saatnya untuk penilaian yang bijaksana.

Kami banyak. Kita dicurigai oleh yang lebih muda karena kita seharusnya menyumbat segalanya. Pasar kerja, ICE. Pada tahun 1964, 1,36 juta bayi lahir di Jerman. Selama sekitar sepuluh tahun, antara tahun 1958 dan 1968, sampai Pillenknick, orang Jerman membuat anak-anak gila. 40 siswa dalam satu kelas, teater kuliah ramai, banyak kompetisi. Bocah-bocah itu diprediksi memiliki supir taksi dengan gelar sarjana, jika mereka tidak belajar administrasi bisnis atau teknik elektro.



Kami tidak ingin menjadi ibu kami

Kami para gadis tidak dinubuatkan. Yang kami tahu hanyalah bahwa kami ingin hidup berbeda dari ibu kami, yang hampir semuanya adalah ibu rumah tangga. Di bawah "frustrasi" mereka, pada saat itu kata kunci, kami menderita di rumah, bahkan di bawah iri hati mereka terhadap kami. Kami melihatnya retak kepercayaan diri, kami melihat melalui fasad pernikahannya. Tanpa seorang pria, seorang wanita dalam generasi ibu Jerman Barat hampir tidak ada. Kami tidak takut apa pun selain ketergantungan seperti itu, yang mendorong kami: Kami gadis-gadis tahun 70-an ambisius, haus akan buku-buku, untuk pengetahuan, untuk dunia. Empat puluh tahun kemudian, banyak dari kita menemukan diri kita dalam situasi yang persis sama yang selalu ingin kita hindari.

"Aku tidak bisa bercerai," kata Gabriele di salah satu dari banyak pesta ulang tahun, di luar, para perokok. Gabriele datang sendirian, suaminya, seorang arsitek, sekali lagi berada di lokasi konstruksinya di Dubai. Pernikahannya telah tanpa cinta selama bertahun-tahun, tetapi sejak hukum diubah, Gabriele tidak bisa berasumsi dia akan bisa mengikuti setelah perceraian. Dalam beberapa tahun terakhir, ia hanya bekerja paruh waktu, sebagai arsiparis di firma arsitektur lain. Dia juga belajar arsitektur, ya, tetapi karena anak-anak yang dia undur, mereka seharusnya bisa sekolah tata bahasa, dan jika tidak ada orang di rumah pada sore hari ... Para wanita yang mendengarkannya mengangguk dengan sadar. Tabu rusak. Kami berbicara tentang uang, bukan tentang pria dan tentu saja bukan tentang bintik-bintik usia - hal-hal sepele dibandingkan dengan apa yang sebenarnya mengancam usia untuk tetap siap untuk kita.

Kita tidak direndahkan oleh kerutan, kita direndahkan oleh "Pemberitahuan Pensiun". Apa yang ada di sana, sebagian dari kita lebih suka tidak mengetahuinya. Charlotte, misalnya, mengaku bahwa dia meninggalkan surat tahunan dengan pengirim "Deutsche Rentenversicherung" belum dibuka. Dengan jari-jarinya yang runcing dia melemparkannya ke dalam kotak dengan dokumen pajak, yang disimpan di ruang penyimpanan: "Ini Feng Shui."



Karena itu, kata Eva, yang paling berani. Itu hanya memperburuknya, saya tahu apa yang saya dapatkan, 850 Euro. " Tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun. Tiba-tiba Charlotte mengaku: "Pensiun saya hanya dalam kisaran tiga digit, saya harus bertanya apakah itu bukan kesalahan, lagipula, kami memiliki saldo persediaan." - "Tetapi Markus tidak benar-benar menghasilkan keuntungan sampai dia bercerai - di waktu Anda dia hanya seorang asisten medis - dan Anda membiarkan pekerjaan terbaik untuknya," kata Eva.

Versorgungsausgleich. Karena pensiun satu dibandingkan dengan pensiun yang lain. Dan poin pensiun yang diperoleh selama pernikahan dibagi dua. Ngomong-ngomong, terkadang perempuanlah yang harus memberikan sesuatu. Seperti Susanne, seorang penerjemah yang selama ini diam. Mantan suaminya, katanya, mendapat lebih banyak selama pernikahannya sebagai wiraswasta daripada dia, tetapi dia tidak membayar ke dalam skema pensiun negara. Sebagai "kompensasi" mereka karena itu mereka kemudian harus 30 euro dari pensiun mereka yang sudah tidak ada untuk mantan suaminya.

Kami bergumam, "Tapi Anda harus membuat ketentuan pribadi, mutlak!" Eva melakukannya.Namun baru-baru ini, penyedia jasa keuangannya, yang telah menjual asuransi jiwanya lebih dari satu dekade yang lalu, muncul. Dia menulis tentang "masa pergolakan di pasar keuangan" dan "negara-negara yang dililit hutang yang mengubah lingkungan kita". Semua ini mempengaruhi "akumulasi aset" mereka. Dalam bahasa sederhana: Mungkin tidak akan ada yang tersisa segera. Sekarang dia menyarankan "investasi dalam real estat".



Untuk apa ini? Tema suasana hati yang buruk! Perayaan itu sepertinya berakhir. Atau haruskah kita lebih cepat mabuk dengan Primitivo yang mahal? Charlotte sudah memutuskan. "Ini benar-benar kenyataan bagi saya!", Dia memanggil dan pergi. Gabriele sedikit tenang. Bersama Eva, dia membalikkan nilai rumah, yang akan dia warisi dari orang tuanya, setidaknya dia berharap itu. Mungkin bungalo tahun tujuh puluhan di Oldenburg akan digunakan untuk panti jompo, setidaknya dia tidak akan mampu membayarnya.

Dan bagaimana dengan kita ketika kita tua? Eva menyarankan untuk menyewa apartemen tua besar di Görlitz bersama-sama. Semuanya akan kosong, di kota yang indah di Lusatia ini.

"Kita bisa memulai WG," katanya. "Tentu saja dengan kamar mandi terpisah."

Proyek perumahan di usia tua - topiknya dapat diterima secara sosial, sehingga Anda tidak akan merasa tidak nyaman. Sudah bicara tentang kemiskinan lansia perempuan. Kami juga mengganti sebanyak mungkin. Kami tidak ingin melihat satu sama lain sebagai wanita tua yang miskin, dan tentu saja kami tidak ingin terlihat seperti itu. Lagi pula, kita berada di puncak, atau adakah kata "best agger" diciptakan hanya untuk menjual produk mahal kepada kita?

Apakah sebenarnya dimaksudkan bahkan ibu kita, yang sebagian besar, setidaknya di Barat, secara materi baik - jika mereka tetap tinggal atau menikah lagi? Tidak akan pernah lagi ada begitu banyak wanita tua kaya yang nyaris tidak melakukan pekerjaan bergaji dibandingkan dengan anak perempuan mereka. Kekayaan mereka menyembunyikan kemiskinan para pensiunan masa depan.

Kesetaraan berakhir dengan uang

Kesetaraan berakhir dengan uang. Kita jauh dari menjadi mandiri seperti yang kita yakini. Banyak wanita dari generasi kita bergantung secara finansial, paling lambat di usia tua. Jika tidak ada pasangan hidup dengan pensiun yang baik, kita akan diturunkan pangkatnya untuk kesejahteraan sosial dan harus mengajukan permohonan keamanan dasar.

Maka akan diperiksa apakah kita membutuhkan. Ini adalah kebenaran tentang baby boomer yang seharusnya dibebaskan. Charlotte, Gabriele, Susanne dan Eva bukan kasus yang terisolasi. Lebih dari 40 persen wanita yang lahir antara tahun 1962 dan 1966 di negara-negara federal lama harus mengharapkan pensiun menurut hukum kurang dari 600 euro per bulan. Dari wanita usia yang sama yang tumbuh dalam GDR, ini mempengaruhi 20 persen. Hampir tidak ada orang yang membicarakannya di talk show. Mereka menganggur tentang pertanyaan abadi tentang rekonsiliasi pekerjaan dan kehidupan keluarga.

Ketika kami memiliki anak, tidak ada apa pun di negara bagian Jerman kuno yang mendapatkan nama pengasuhan anak. Harga kekurangan ini dibayar oleh para wanita pada akhirnya. Jadi ini saatnya untuk memberikan angka, seperti yang dilakukan oleh ilmuwan sosial Barbara Riedmüller, seorang profesor di Free University of Berlin, pada tahun 2012. Dia telah memeriksa CV wanita paruh baya dan menunjukkan bahwa kemiskinan usia tua wanita sangat masuk akal dalam sistem pensiun yang hanya memasok "Eckrentner", yang telah mendapatkan setidaknya rata-rata 45 tahun tanpa terputus. Ini hampir selalu laki-laki.

Intinya bukan apa-apa

Separuh perempuan dari generasi kita bekerja paruh waktu. Dan tidak cukup. Pekerjaan mini dilayani hingga 60 persen oleh perempuan. Di sektor bergaji rendah, sebanyak 70 persen karyawan adalah perempuan.

Pekerjaan-pekerjaan ini adalah mitra yang menyedihkan dalam konstruksi yang masih standar di Jerman: perkawinan kebersamaan, yang disponsori dengan murah hati oleh negara melalui perpecahan pasangan, memberikan penghasilan yang tidak setara dengan potongan pajak. Ada model pensiun lain. Di Swiss, misalnya, setiap orang mendapat pensiun warga negara, tidak ada yang bergantung pada sedekah di usia tua. Di Belanda pekerjaan paruh waktu ditingkatkan oleh negara bagian yang membayar kontribusi jaminan sosial. Di Austria, 93 persen penduduk membayar asuransi pensiun negara - tidak seperti di Jerman juga pegawai negeri sipil. Sekarang perkiraan "pensiun ibu" dijanjikan. 28 euro tambahan per bulan untuk setiap anak yang lahir sebelum 1992. Di negara bagian federal yang baru hanya 26 euro. Penghiburan - terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar wanita di desa kami memiliki anak-anak mereka kemudian. By the way, jika seorang pensiunan menerima keamanan dasar, pensiun ibu akan dikurangi, sehingga tidak ada yang tersisa dari itu. Pensiun tee-off dengan 63, juga diputuskan dalam paket pensiun terbaru, lebih disukai pria.

Tidak adakah yang melihat bahwa standar ganda digunakan? Atau bukankah Andrea Nahles, menteri sosial yang baru, ingin melihatnya? Apa yang perempuan kehilangan ketika mereka terutama merawat orang lain dapat dihitung dengan tepat: Sudah satu tahun pendidikan mengurangi upah rata-rata 16 persen dibandingkan dengan penghasilan seorang wanita yang bekerja tanpa istirahat.

Yang lebih dramatis adalah kerugian upah, yang terakumulasi dalam periode yang lebih lama: 83.000 €, sangat tinggi jeda setelah 15 tahun, ketika seorang wanita dengan 30 memiliki anak dan kemudian bekerja tiga tahun paruh waktu. Dan figur lain menggambarkan betapa banyak ibu didiskriminasi di pasar tenaga kerja: bahkan 15 tahun setelah kelahiran anak dan dalam pekerjaan penuh waktu terus menerus, wanita dengan anak-anak tidak mencapai upah per jam dari seorang wanita 46 tahun yang bekerja tanpa anak.

Christina Boll, direktur penelitian di Institut Ekonomi Internasional Hamburg, sudah mengetahui pada 2010. Namun, banyak wanita yang telah meninggalkan anak-anak tidak mencapai posisi yang sama dengan pria. Selain itu, mereka sering dibayar lebih rendah secara signifikan untuk pekerjaan yang sama.

"Kesenjangan upah gender", kesenjangan upah antara laki-laki dan perempuan, adalah salah satu yang terbesar di negara-negara OECD sebesar 22 persen di Jerman. Di Eropa, hanya Estonia dan Austria yang lebih buruk. Kesenjangan antara upah tidak muncul karena perempuan mempelajari sejarah seni dan laki-laki mempelajari teknik listrik. Ini sangat besar antara fisikawan dan fisikawan.

Laki-laki dari generasi kita menerima pensiun lebih dari dua kali lebih tinggi di Jerman daripada perempuan pada usia yang sama. Apakah itu adil? Tidak satu pun dari 34 negara OECD yang memiliki perbedaan ini setinggi di Jerman. Ini adalah hasil dari studi OECD tentang kesetaraan gender pada tahun 2012.

Model pensiun "yang berpusat pada lapangan kerja", seperti yang dikenal dalam jargon, menempatkan perempuan pada posisi yang kurang menguntungkan, yang masih mengarah pada kehidupan tambal sulam yang sering melelahkan antara pekerjaan dan keluarga di Jerman. Kami tidak melakukannya dengan sukarela. Ideologi pilihan yang terlalu sederhana mengabaikan fakta sederhana bahwa tidak ada seorang pun yang hidup di ruang yang netral. Kami tidak membuat kondisi kami sendiri. Dan kami tidak memilih suami kami sesuai dengan prinsip seleksi "penyedia atau pecundang", seperti yang pernah dikatakan oleh seorang jurnalis.

Kami mencintai pria hebat, melakukan hal-hal hebat dengan pria hebat dan masih melakukannya. Tapi itu tidak mengubah fakta bahwa banyak pria tidak menyukainya ketika wanita mengklaim pekerjaan yang sama seperti mereka. Dengan prestasi yang sama, kemungkinan pengaruh yang sama. Banyak lelaki dari generasi kita juga tidak begitu menyukainya, ketika mereka diizinkan untuk mengeluarkan uap dengan anak-anak tidak hanya sebagai ayah yang menyenangkan, tetapi juga untuk berbagi dengan kami dataran rendah malam orang tua dan Sockensortieren. Hanya 7,2 persen pria berusia antara 40 dan 49 yang hidup "sama secara konsisten", ilmuwan sosial Carsten Wippermann menemukan pada musim semi 2013. Untuk pria berusia antara 50 dan 59, bahkan ada lebih sedikit: 6,1 persen. Meskipun skeptis tentang statistik, mereka memberikan jawaban yang mungkin untuk pertanyaan mengapa pernikahan dan hubungan kita rusak parah. Itu bukan kesalahan kita sendiri.

Masih ada waktu untuk melakukan sesuatu

Kami belum tua, kami punya rencana untuk sesuatu yang lain. Kerja, cinta, eksistensi bagi orang lain, bahkan itu. Linan yang ada di mana-mana tentang penuaan tubuh kita tidak membantu kita lebih jauh. Penyimpangannya berbeda. Hukum yang tidak kita lakukan. Harapan yang dibawa kepada kami. Siapa pun yang memahami hubungan ini tidak terlalu takut akan masa depan, merasa kurang berdaya.

Sudah waktunya untuk mengatasi penyimpangan. Misalnya, dengan tidak memindahkan fakta-fakta yang tidak menyenangkan seperti pensiun masa depan dari kita. Kami telah mengalami banyak hal dan melakukan banyak hal. Kita harus bersikeras bahwa pensiun ini sedikit berubah, bahwa pengalaman dan kompetensi kita di pasar kerja tidak akan rusak. Sekarang ada perusahaan yang memikirkan kembali. Tetapi kita juga harus memikirkan kembali. Merayakan diri kita adalah awal yang baik.

Lebih lanjut tentang: "Generasi yang dikhianati, apa yang kita harapkan dari para wanita di tengah dunia" adalah judul buku baru karya Christina Bylow dan Kristina Vaillant (256 halaman, € 16,99, Pattloch-Verlag)

Para wanita generasi baby boomer

Di Jerman hidup sekitar 6,5 juta wanita yang lahir antara tahun 1958 dan 1968. Pekerjaan: Delapan dari sepuluh wanita berusia antara 45 dan 55 tahun bekerja. Perangkap paruh waktu: Lebih dari separuh wanita pada usia ini bekerja paruh waktu, dan tren ini telah meningkat sejak tahun 2000. Lebih dari tiga perempat dari semua ibu yang bekerja dengan anak di bawah usia 16 bekerja paruh waktu. Mini Jobs: Lebih dari 60 persen pekerja mini adalah perempuan. Dalam kelompok wanita berusia 40 hingga 50 tahun, bahkan mencapai 70 persen, dan bagian mereka meningkat. Re-entry: Hanya 13 persen wanita yang kembali bekerja setelah fase keluarga yang panjang. Pensiun: Lebih dari 40 persen wanita yang lahir antara tahun 1962 dan 1966 di negara-negara federal lama harus mengharapkan pensiun menurut hukum kurang dari 600 euro per bulan. Keluarga dan anak-anak: Setelah 14 tahun paling lambat, dalam 85 persen pernikahan, model "pencari nafkah tunggal dengan istri" atau "pencari nafkah dengan pencari nafkah tambahan" menang. orang tua tunggal: Sembilan dari sepuluh dari 2,7 juta orang tua tunggal adalah perempuan. Sekitar dua pertiga dari mereka berusia antara 35 dan 54 tahun.Mereka jauh lebih buruk daripada pasangan menikah menikah dengan atau tanpa anak.

Altersarmut: Leben mit kleiner Rente (Februari 2024).



Kemiskinan lansia, Jerman, Madonna, ICE, Austria, Dubai, paruh waktu, kemiskinan lansia, pensiun, penyediaan